Sampaikan Informasi Atau Kejadian Di Sekitar Anda Ke Redaksi Jogja Tv Melalui Sms: 085 776 561 900 / Fax: 0274-451800  Kpk Dan Kepolisian Ri Menemukan Indiksi Pelanggaran Hukum Dalam Sidak Pelayanan Kepulangan Tki Di Bandara Soekarno-hatta, Tangerang  18 Orang Diamankan Dalam Sidak Kpk Di Bandara  Jajaran Kepolisian Negara Republik Indonesia (polri) Menjaga Ketat Jalur Jalan Yang Dilalui Calon Presiden Terpilih, Joko Widodo, Yang Pulang Kampung, Jumat (25/7/2014)  Ansor Magelang Turunkan 150 Personel Bantu Pengamanan Lebaran  Dekati Lebaran, Lalu Lintas Dalam Kota Magelang Padat  Arus Lalin Di Sukoharjo Padat Merayap  Satlantas Polres Klaten Melarang Konvoi Kendaraan Dan Mobil Bak Terbuka Saat Malam Takbiran Menyambut Lebaran  Menjelang Lebaran Harga Bahan Kebutuhan Pokok Di Pasar Tradisional Di Temanggung, Terus Meningkat  Dinkes Jateng Siapkan 81 Posko Kesehatan Untuk Pemudik  Motor Dinas Pemkot Solo Dikandangkan  Pedagang Kulit Ketupat Mulai Bermunculan  74 Peti Jenazah Mh17 Tiba Di Belanda  
Portal Berita > Seputar Jogja
Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Terus Sosialisasi Program Stop Babs
Selasa, 29 May 2012 | 07:49 WIB

Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman terus Sosialisasi Program Stop BABS

Sleman, www.jogjatv.tv - Sebagai upaya untuk membudidayakan hidup bersih dan sehat di Kabupaten Sleman, Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, melakukan pembinaan terhadap Stop buang air besar sembarangan (BABS) dengan mengadakan program pemicuan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat(STBM) untuk memberi motivasi langsung kepada masyarakat agar tidak membuang air besar sembarangan, dan segera memiliki jamban sehat. Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Dr. Mafilindati Nuraini, M.Kes pada Selasa (29/5) di Sleman.

Dr. Linda mengatakan, berdasarkan data yang terdapat di program penyehatan lingkungan permukiman Dinas Kesehatan Sleman tahun 2012 menunjukan jumlah KK yang menggunakan jamban sebanyak 217.616 KK dari jumlah keseluruhan 305.543 KK, sehingga presentase penduduk yang menggunakan jamban sehat di Kab. Sleman sebesar 71,22 %.

“Prosentase tersebut sudah di atas target nasional dan target Provinsi DIY, yakni sebesar 67% pada tahun 2011. Dengan demikian dari seluruh KK yang ada masih terdapat 88.240 KK (28,88%) yang belum menggunakan jamban,” terangnya.

Lebih lanjut, Dr. Linda menambahkan untuk mewujudkan Stop BABS, dirinya berupaya untuk meningkatkan akses penggunaan jamban tersebut, dengan melakukan sosialisasi penggunaan jamban yang memenuhi syarat bagi warga masyarakat. Selain itu juga Pemkab Sleman juga memberikan stimulan material untuk pembangunan jamban bagi masyarakat yang tidak mampu.

“Pada tahun 2012 diberikan 80 paket material untuk wilayah Kecamatan Prambanan, Gamping, Seyegan, Sleman, dan Minggir,” katanya. (Bettyndira/Riza)