Sampaikan Informasi Atau Kejadian Di Sekitar Anda Ke Redaksi Jogja Tv Melalui Sms: 085 776 561 900 / Fax: 0274-451800  Kpk Cegah Sejumlah Pegawai Kementerian Perhubungan Terkait Kasus Diklat Sorong  Ditetapkan Tersangka, Bos Sentul City Langsung Ditahan Kpk  Ketua Fraksi Ppp Hasrul Azwar Membenarkan Dokumen Kontrak Politik Kmp Yang Beredar Di Media Sosial  Bk Dpr Klaim Tak Punya "utang" Setelah Masa Tugas Selesai  Sby: Kalau Dpr Dengarkan Aspirasi Rakyat, Mestinya Menerima Perppu Pilkada Langsung  Abdul Malik Haramain: Rencana Sby Keluarkan Perppu Pilkada Langsung Dianggap Tak Relevan  Megawati Dorong Masyarakat Gugat Pilkada Tidak Langsung Ke Mk  Tim Transisi: Penyaluran Blsm Lewat Ponsel Belum Pasti  Jokowi Bantah Pernyataan Luhut Panjaitan Soal Harga Bbm Naik Akhir Tahun  Joko Widodo Tengah Menyiapkan Surat Pengunduran Diri Dari Jabatan Gubernur Dki Jakarta Kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono  Kendaraan Umum Bebas Biaya Di Jalur Erp, Jakarta  Lewat Jalur Erp Tanpa Obu, Stnk Mobil Bisa Dicabut  
Portal Berita > Seputar Jogja
Eksistensi Apotek Di Era Sjsn
Jumat, 21 December 2012 | 07:15 WIB

Eksistensi Apotek Di Era SJSN

Yogyakarta, www.jogjatv.tv – Mulai awal 2014, Pemerintah Indonesia akan menjalankan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) secara bertahap. Dengan demikian pada 2019 seluruh masyarakat diharapkan sudah memiliki Jaminan Sosial. Hal tersebut disampaikan Wakil Menteri Kesehatan RI, Ali Ghufron Mukti, dalam Seminar Nasional dan Talkshow “Eksistensi Apotek Di Era SJSN 2014” Kamis (20/12) sore, di Auditorium MM UGM Yogyakarta. Kegiatan seminar dan talkshow ini diharapkan memberikan masukan-masukan, sehingga bidang farmasi mempunyai konsep apoteker di era SJSN.

Seminar dan talkshow yang diselenggarakan oleh Program Pasca Sarjana Fakultas Farmasi UGM ini, menghadirkan pembicara diantaranya dari Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan, Maura Linda Sitanggang, dan  Direktur Pusat Pengkajian dan Konsultansi Industri Manajemen dan Pelayanan Farmasi Fakultas Farmasi UGM, Sampurno.

Wamenkes Ali Ghufron mengatakan, pelaksanaan SJSN merupakan kelanjutan dari Sistem Jaminan Kesehatan Masyarakat yang sudah dibuat pemerintah. Dengan berlakunya SJSN tersebut, diharapkan seluruh warga akan dijamin pelayanan kesehatannya. Pemerintah membayar iuran premi untuk warga miskin, sementara untuk warga pekerja informal yang gajinya tidak tetap, akan ditindak lanjuti kembali.

Sementara itu, untuk menjamin mutu pelayanan kefarmasian di apotek pada era SJSN, dibutuhkan apoteker yang berkompeten, sarana dan prasarana yang memadai, serta sesuai standar. Eksistensi apotek pada era SJSN diantaranya sangat bergantung pada peran apoteker di bidang pengelolaan obat dan alat kesehatan, serta pada pelayanan farmasi klinik.

Ketua Panitia Seminar Nasional dan Talkshow “Eksistensi Apotek Di Era SJSN 2014”, Rifqi Rokhman mengatakan, SJSN yang akan dilaksanakan per 1 Januari 2014 tersebut, menggantikan program-program Jaminan Sosial yang ada sebelumnya salah satunya Askes. (Luh Eka – Wiwit/Riza)