Sampaikan Informasi Atau Kejadian Di Sekitar Anda Ke Redaksi Jogja Tv Melalui Sms: 085 776 561 900 / Fax: 0274-451800  Eko Putro Sandjojo: : Pkb Menyiapkan Lebih Dari 4 Kader Untuk Kabinet Jokowi-jk  Sekjen Gerindra Beri Pembekalan 73 Anggota Dpr Terpilih  Harga Cabai Di Bengkulu Merangkak Naik  Batu Akik Lafal "muhammad" Milik Seorang Warga Yogya Dibanderol Rp 2,5 M  Isis Serukan Pembunuhan Terhadap Warga Australia  Petugas Pemadam Kebakaran Di Jakarta Masih Minim  Pemprov Dki Jakarta Akan Membuat Peraturan Untuk Melarang Pemotongan Unggas Secara Liar  Anggota Komisi Iii Dpr Minta Petinggi Tni-polri Segera Redakan Konflik  Oknum Satpol Pp Kota Bekasi Dilaporkan Paksa Sepasang Remaja Berbuat Mesum Lalu Direkam  Buku Paket Belum Tiba, Penerapan Kurikulum 2013 Di Kaltim Tak Optimal  Kapolda Kepri: Bentrok Tni Vs Polri Di Batam Dipicu Penggerebekan Gudang Bbm Ilegal  
Portal Berita > Seputar Jogja
Bintek Lpj Dana Bantuan Parpol
Rabu, 20 February 2013 | 05:54 WIB

Bintek LPJ Dana Bantuan Parpol

Yogyakarta, www.jogjatv.tv – Menyusul adanya dana bantuan bagi parpol yang mengikuti pemilu 2014, Badan  Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Bakesbanglinmas) DIY memandang perlu adanya kesamaan persepsi dalam penyaluran dan penggunaan dana parpol. Oleh karena itu, Rabu (20/2), Bakesbanglinmas DIY menyelenggarakan Bimbingan Teknis Penyusunan Laporan Pertanggungjawaban Parpol. Acara yang  dikuti oleh 30 orang perwakilan dari 10 parpol tersebut digelar  di kantor Kesbanglinmas, dan dibuka oleh Kabid  Kesbanglinmas DIY, Rusdyanto, mewakili Kepala Kesbanglinmas.

Kabid Kesbanglinmas DIY, Rusdiyanto, mengatakan, pengurus parpol diwajibkan untuk membuat laporan pertanggungjawaban atas penerimaan dan pengeluaran keuangan yang bersumber dari dana bantuan parpol. Selain itu, parpol juga wajib melaksanakan pembukuan dan memelihara buku penerimaan dan pengeluaran atas dana bantuan  keuangan untuk operasional kegiatan pemilu, sesuai dengan  PP nomor. 83 tahun 2012 tentang perubahan atas PP nomor 5 tahun 2009 tentang Bantuan kepada Partai Politik.

Nasiran, petugas dari Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset DIY, yang berlaku sebagai narasumber dalam bintek tersebut, mengungkapkan, bantuan  keuangan bagi parpol digunakan sebagai dana penunjang kegiatan pendidikan politik dan operasional sekretariat partai politik. Kegiatan pendidikan adalah kegiatan yang meliputi peningkatan kesadaran, partisipasi  politik serta peningkatan  kemandirian untuk membangun karakter bangsa. Sedang kegiatan operasional kesekretariatan partai politik meliputi administrasi umum, pemeliharaan data dan arsip, penggalangan dana dan jasa, serta  pemeliharaan peralatan kantor. (Nadi Mulyadi/Riza)